Bacalah cerpen berikut!

Kembalinya Putra Durhaka

Pada suatu hari hiduplah seorang petani kaya di daerahnya. Petani tersebut memiliki perkebunan yang luas. Sang petani pun memiliki dua orang anak yang selalu dimanjakan dengan harta kekayaannya. Dengan kekayaan yang berlimpah disertai pelayan yang banyak, sang petani hidup bahagia dengan istri dan anak-anaknya.

Hingga pada suatu ketika anak yang lebih muda telah beranjak dewasa. Ia pun menjadi berani melawan ayah dan ibunya. Bahkan ia meminta bagian dari kekayaan ayahnya. Sang ayah dan ibu selalu menasihati anaknya agar tidak berbuat demikian karena tidak baik.

Namun, bukannya mengerti, sang anak malah marah dan emosi dan ia tidak mendengarkan nasihat dari ayah dan ibunya. Pada akhirnya karena terus memaksa, akhirnya sang anak mendapatkan bagian tanah yang inginkan. Setelah mendapatkan bagian, tidak menunggu waktu lama, sang anak langsung menjadikan tanah tersebut uang, dengan cara menjualnya.

Sehingga ia menjadi kaya dan memiliki banyak uang dari hasil penjualan tanahnya. Karena banyak uang, ia memiliki banyak teman. Namun sayangnya seluruh temannya bersifat buruk dan hanya ingin memanfaatkan kekayaannya saja. Temannya yang jahat memengaruhi dia untuk pergi ke negara lain dan hidup bersenang-senang di sana. Karena pengaruh buruk dari temannya, ia menjadi anak yang buruk dan jahat.

Ia menjadi bangkrut dari perusahaannya dan kehabisan seluruh uang yang dimilikinya. Ia menjadi gelandangan yang memiliki banyak hutang. Karena hutang yang dimilikinya, ia menjadi sangat kesulitan hidup di negara tersebut. 

Dalam keterpurukannya, ia menyesali segala perbuatannya dan ingin kembali menemui kedua orang tuanya, dan meminta maaf kepada orang tuanya. Kemudian ia pulang kembali ke desa tempat ia berasal dan ia bertemu dengan kedua orang tuanya.

Ia meminta maaf, dan orang tuanya memaafkannya. Akhirnya ia menjadi pemuda yang berbakti kepada orang tuanya, dan turut bekerja membantu kedua orang tuanya. Ia pun hidup dengan bahagia.

(Sumber: https://made-blog.com/cerpen-anak/)

Resolusi dari cerpen tersebut adalah ....

A

sang anak tidak kembali kepada orang tuanya dan memilih hidup menggelandang di negeri orang

B

sang anak tidak kembali kepada orang tuanya dan menjalani kehidupan yang berbahagia

C

sang anak menyadari kesalahannya dan pulang untuk meminta maaf kepada orang tuanya.

D

sang anak kembali kepada orang tuanya dan meminta uang lebih banyak lagi untuk dihamburkan.

Pembahasan:

Resolusi dalam sebuah cerpen adalah bagian di mana terdapat penyelesaian dari konflik yang telah memuncak sebelumnya. Sedangkan konflik pada cerpen adalah pertikaian atau pertentangan antara dua karakter tokoh yang berbeda.

Konflik dalam cerpen tersebut adalah anak si petani yang meminta harta bagiannya dengan paksa. Puncaknya adalah ketika orang tuanya akhirnya memberikan harta bagiannya karena terus dipaksa. Akibat dari konflik tersebut adalah sang anak menjadi sebatang kara karena uang yang diterimanya habis dihambur-hamburkan. Sehingga resolusi dari cerpen tersebut adalah ketika sang anak menyadari kesalahannya dan pulang untuk meminta maaf kepada orang tuanya. Hal ini ditunjukkan pada paragraf keenam:

Dalam keterpurukannya, ia menyesali segala perbuatannya dan ingin kembali menemui kedua orang tuanya, dan meminta maaf kepada orang tuanya. Kemudian ia pulang kembali ke desa tempat ia berasal dan ia bertemu dengan kedua orang tuanya.

Bahasa Indonesia Kelas 9 Menulis Cerita Pendek Struktur dan Kebahasaan Cerita Pendek KD3.6
Ingin latihan soal-soal dengan topik yang sama?

Coba kuis

Ingin cari soal-soal dengan topik yang sama?

Bank Soal


Ayo daftar untuk mendapatkan 44.364 soal latihan!

Daftar sekarang!

Soal Populer Hari Ini